Covid-19 Dorong Opsi Baru Laksanakan Pembangunan SDGs dan HAM Jadi Kerangka

0
78
Covid-19

Pandemi Covid-19 menuntut cara baru memandang dan
melaksanakan pembangunan.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) sebagai cetak biru pembangunan global ajan memasuki 10 tahun
terakhirnya. Sejumlah arget-target global dan nasional dari SDGs akan sulit dicapai karena Pandemi ini, tetapi peristiwa ini sekaligus mengingatkan bahwa kerangka SDGs hendaknya menjadi acuan untuk upaya pemulihan kehidupan pasca Pandemi.

“Masalah lapangan pekerjaan terutama bagi sektor informal, menjadi ancaman serius pencapaian SDGs. Kelompok-kelompok miskin mungkin akan bertambah. Ancaman pada ketersediaan pangan yang disuarakan FAO juga menjadi alarm penting bagi kita. PSBB berimbas pada terganggunya jalur distribusi pangan,” demikian disampaikan Dekan Fakultas Hukum Universitas Pancasila, Profesor Eddy Pratomo, seusai memberikan ceramah kunci dalam Konferensi Nasional bertema Hak Asasi Manusia, Kebudayaan dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Indonesia pada Masa Pandemi Covid-19.

Pada Konferensi ini, ceramah juga diberikan oleh Wakil Ketua Komnas HAM, Sandra Moniaga. “Soal HAM baik aspek sipil politik atau sosial, ekonomi dan kebudayaan juga penting diperhatikan dalam upaya pemulihan kehidupan pasca transisi PSBB atau nanti saat pandemi benar-benar berakhir,” ujar Sandra.

Konferensi diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Pancasila bekerja sama dengan sejumlah lembaga dan organisasi, yaitu Pusat Studi Pancasila Universitas Pancasila, Asosiasi Filsafat Hukum Indonesia, Kaukus Indonesia untuk Kebebasan Akademik, Asosiasi Pengajar Hukum Adat, Epistema Institute dan Perkumpulan HuMa.

Acara ini menghadirkan sejumlah pembicara seperti Hakim Agung dan para pejabat dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Luar Negeri dan BPIP. Lalu sejumlah guru besar dan dosen/peneliti senior juga berkumpul di sini. Tidak ketinggalan aktivis LSM dan warga masyarakat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here